Inkoppas: Kenapa Distribusi Minyak Goreng Murah tak Libatkan Koperasi?

- Rabu, 26 Januari 2022 | 11:39 WIB

AYOINDONESIA.COM- Distribusi minyak goreng murah yang belum merata dan kurang sosialiasi membuat kekacuan harga minyak di sejumlah daerah.

Sekretaris Jenderal Induk Koperasi Pasar (Inkoppas), Ngadiran, menyesalkan Kementerian Perdagangan (Kemendag) yang tak melibatkan asosiasi maupun koperasi pedagang pasar dalam kebijakan minyak goreng satu harga di pasar tradisional.

Ngadiran mengatakan, akibat minimnya pelibatan tersebut, penerapan kebijakan tersebut di pasar tradisional pun menjadi belum jelas. Para pedagang juga tidak mendapatkan informasi yang jelas karena Inkoppas juga tidak dapat menyampaikan detail teknis kebijakan tersebut.


"Kita akan bantu pemerintah karena sudah berpengalaman sejak tahun 1980 karena pemerintah sejak dulu selalu melibatkan pedagang dalam setiap kebijakannya," kata Ngadiran kepada Republika.co.id, Selasa (25/1/2022).

Baca Juga: Wagub DKI Pastikan Stok Minyak Goreng Aman, Harga Rp14 Ribu Per Liter

Ngadiran mengatakan, Inkoppas sudah menyampaikan surat resmi kepada Kemendag untuk dapat melakukan audiensi dan usulan terkait kebijakan minyak goreng. Namun, tidak ada respons yang diberikan.

"Kami siap bantu jika diminta. Tapi, masak harus digaruk kalau tidak gatal?" katanya.

Lebih lanjut, ia menyinggung keberpihakan Kemendag yang cenderung lebih besar kepada Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) yang menaungi toko-toko ritel modern. Sebab, program-program pangan murah kerap diprioritaskan untuk toko ritel.

Padahal, kata Ngadiran, program minyak goreng murah yang sebelumnya bergulir di toko ritel modern lebih dulu banyak kelemahan. Sebab, meski masyarakat dibatasi pembeliannya, ia masih memungkinkan untuk membeli kembali di toko ritel lain sehingga dapat menumpuk stok dalam jumlah lebih banyak.

Baca Juga: Kebijakan Satu Harga Minyak Goreng Bikin Pedagang Kecil Cimahi dan KBB Rugi

Halaman:

Editor: Asep Dadan Muhanda

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Harga Emas Antam Kamis 19 Mei 2022 Naik Rp2.000

Kamis, 19 Mei 2022 | 09:38 WIB
X