7 Sekolah di Jakarta Tutup saat PTM Akibat Siswa Terpapar Covid-19

- Kamis, 13 Januari 2022 | 14:57 WIB
Covid-19 Omicron Varian. (investor.id)
Covid-19 Omicron Varian. (investor.id)

AYOINDONESIA - Sedikitnya 7 sekolah di DKI Jakarta ditutup karena ada siswa yang positif Covid-19 bahkan di SMAN 71 Duren Sawit ditemukan kasus varian Omicron, Federasi Serikat Guru Indonesia menilai ini bentuk alarm dini.

Sekjen FSGI Heru Purnomo mengatakan Pembelajaran Tatap Muka 100 persen di DKI Jakarta masih aman untuk digelar karena mayoritas warga sekolah termasuk murid sudah divaksin, namun dengan adanya kasus ini pengawasan protokol kesehatan perlu ditingkatkan lagi.

"Jadi kasus-kasus Covid-19 ini sebagai alarm dini agar semua sekolah di DKI Jakarta semakin waspada, mengingat fasilitas pendidikan di era Covid-19 ini penuh dengan keterbatasan," kata Heru saat dihubungi Suara.com, Kamis (13/1/2022).

Dia juga meminta peran aktif orang tua agar mengawasi putra-putrinya saat berangkat dan pulang sekolah, termasuk saat berkegiatan di lingkungannya agar tetap mematuhi protokol kesehatan.

BACA JUGA: Viral Pengunjung Dufan Turun dari Perahu di Wahana Istana Boneka

"Anak bisa saja jajan sembarangan di pinggir jalan saat berangkat, saat pulang juga jajan lagi, mereka itu masih rendah kesadarannya untuk mematuhi prokes, pakai masker cuci tangan itu masih rendah para remaja itu," ucapnya.

Heru menyebut pihak sekolah tentu memiliki keterbatasan untuk mengawasi satu per satu siswa ketika berada di luar sekolah, sehingga perlu peran aktif orang tua.

"Kalau seandainya gurunya mau memonitoring anaknya saat pulang ya tenaganya tidak mencukupi," tutur Heru.

Menurutnya, PTM 100 persen masih aman jika tingkat kesadaran prokes anak meningkat, sebab pembelajaran jarak jauh atau sekolah online terlalu banyak kekurangannya yang menghambat pendidikan anak.

Halaman:

Editor: Husnul Khatimah

Sumber: Suara.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

5 Langkah Agar Tenaga Honorer Diangkat Jadi PNS 2022

Jumat, 12 Agustus 2022 | 09:29 WIB
X